Home Traveler's Note Berburu Sunrise di Gunung Prau 2565mdpl

IMG_3856

A : Mar, balik kerinci mau kemana?

Gw : Ngantor lah, udah cuti lama

A : Minggu depannya ke prau lagi yok?

Gw : Ah gila kali…………………….

Beginilah kaki, kalo diajak enak enak selalu gak bisa nolak. Tepat tiga hari setelah gw turun dari Kerinci langsung ada yang ngajakin ke Prau Wonosobo. Gunung ini sedang naik daun gaess. Selain treknya relatif mudah, juga pemandangannya aduhai. Gunung Prau adalah sebuah gunung yang terdapat di Dataran Tinggi Dieng, Perbatasan antara Kabupaten Wonosobo dan Kendal, Jawa Tengah.

5 September 2014

Seperti yang sudah disepakati sebelumnya, kita berkumpul di beskem kita di daerah Rawasari jam 20.00. Perjalanan kali ini kita berjumlah total 12 orang dengan menggunakan 2 mobil. Pukul 23.00 semua personil baru lengkap, molornya kebangetan banget dah ahha. Packing ulang, ngobrol sana sini daaaaan kebablasan jam 00.30 baru mulai jalan dari Rawasari. Bismillah, ini adalah perjalanan ke 3 kita ke Prau dengan kondisi yang sama-sama molor alias telat haha. Biar telat yang penting selamat (pembenaran).

kumpul di beskem deket kosan

kumpul di beskem deket kosan

6 September 2014

Baru jalan kira kira 1 jam, kita mampir dulu di Cibitung, jemput salah satu temen yang kebetulan kontrakannya deket sana. Keluar dari pintu tol Cibitung kiata udah ketemu sama doi, Ambon nama bekennya, pemuda 27 tahun gemar curhat masalah jodoh dan kalah mulu kalo main PS sama gw, hayaah. Mampir dulu di swalayan deket kita jemput si Ambon tadi nyari amunisi buat perjalanan yang masih jauh. Lanjuttt.

Baru masuk tol Cikampek, jalanan macetnya udah gak pake toleransi. Kendaraan besar temen-temenya optimus prime banyak mendominasi. Gw iseng buka waze daaaan jalanan menunjukkan warna merah dari tempat kita berada sampe Kanci, estimasi sampe Kanci 3 jam, hore berasa mudik!. Kita mutusin buat nyari tol keluar buat nyari jalan di belakang Cikampek, alias gak lewat tol yang menurut si waze ini jalananya menunjukan kondisi yang lancar. Benar saja, jalananya lancar, gaaaaas pir sopir. Lancar sampe Kanci habis itu macet sebentar dan seterusnya lancar sampe Wonosobo, horeee.

14.00

Sampe Wonosobo, rombongan gw mampir di Alun-Alun Wonosobo buat nyicip-nyicip jajanan legit dan belanja logistik yang memang belum kita bawa dari Jakarta. Lumayan lama kita mampir disini, karena selain hawanya juga sudah sejuk, jajanan juga banyak, mulai dari dawet khas sana sampe mie ongklok. Setelah puas berjajan jajan ria kita melanjutkan perjalanan menuju Dieng, tepatnya menuju ke posko Patak Banteng yang berada di Desa Patak Banteng, kurang lebih berjarak 3 kilo dari Candi Dieng.

16.00

Sampai di Posko Patak Banteng. Kegiatan selanjutnya adalah bagi-bagi logistik, packing ulang, tidur-tiduran, tidur beneran, dan registrasi. Personil kita ini emang terkenal santai, termasuk gw ahaa. Kalo belum nemu mood yang pas buat jalan ya nyantai-nyantainnya kebangetan. Sebenernya gak kebangetan juga sih karena emang kita kurang tidur terutama si sopir yang tandemnya dikit haha. Daripada ngedeprok di trek mending cukupin istirahat.

IMG_3755

siap siap jalan

18.00

Diawali berdoa, selepas maghrib kita baru mulai jalan dari beskem Patak Banteng.  Duapuluh menit jalan kita akan melewati ladang penduduk. Kalo masih sore kita bisa melihat penduduk main aduan burung dara di deket ladang. Setelah 20 menit jalan baru kita memasuki hutan. Oh iya, di tengah2 jalan disamping ladang penduduk terdapat Pos 1. Di Pos ini nanti kita bakal dicek tiket masuk ke gunung prau, jadi gaes gaes, pastikan kalian sudah melakukan registrasi sebelum naik ya. Pos ini sepertinya baru karena dulu gw terakhir kesini belum ada pos.

Perjalanan dilanjutkan memasuki kawasan hutan dengan trek yang mulai menanjak. Kalo pernah ke Gede lewat Gunung Putri treknya mirip-mirip dari Pos 1 ke Pos 3 sebelum buntut lutung, atau kalo pernah ke Rinjani, mirip-mirip setelah Pos 3 Sembalun, tapi gak sepanjang itu. Jalan kita santai cuman gak pernah berhenti alias konstan. Kita terakhir berhenti di 20 menit sebelum puncak karena jalanan yang macet (hahaa). Gak cuma Jakarta sama Cikampek doank yang macet, trek disini juga macet menjelang puncak kalo hari libur. Tepat 2 jam perjalanan kita dari Patak Banteng sampe puncak karena macet.

IMG_3757

Sampe puncak, cari buat tenda susahnya pake banget, camping ground berasa pasar malem, ramenya pol-polan. Setelah mendirikan tenda, kita masak-masak, ngopi-ngopi, dan beberapa orang memutuskan tidur karena gak tahan dinginnnya puncak malem itu. Tengah tengah musim kemarau memang gak diragukan lagi puncaknya dingin di malem hari. Gw sendiri gak langsung tidur. Rugi udah jauh-jauh kemari langsung tidur. Gw ambil kamera sama tripod dan nyari spot-spot buat motret pemandangan malem waktu itu.

IMG_3775

gak ada milky, si bulan terang banget

IMG_3785

Sindoro Sumbing

IMG_3803

Sebenernya Api Unggun Untuk Keadaan Terdesak Saja, Entah Pendaki Itu Mengerti Atau Tidak

IMG_3777 IMG_3794

Cukup jeprat jepretnya, gw mutusin buat masuk tenda jam 23.00 biar besok gak ketinggalan sunrise. Sayang banget kalau jauh-jauh ke sini bangunnya telat, selain sunrise-nya cakep yang muslim juga biar gak ketinggalan Ibadah. Tidur yang nyenyak dibangunkan suara gaduh di luar. Gw lihat jam ternyata waktu masih menunjukkan jam 04.14, waktu yang terlalu pagi buat liat sunrise. Menurut jadwal, sunrise tanggal tersebut keluar di jam 05.30. Gw gak bisa lanjutin tidur lagi, karena diluar makin berisik. Daripada cengo, mending kita bikin es te em je, susu telor madu jahe, lumayan buat menghangatkan badan.

Setelah itu gw bangunin temen yang lain tapi cuma dikit yang respon, mungkin masih pada nyenyak. Oke mari berburuu sunrise. Cuaca cerah, sepertinya akan mendapatkan sunrise yg bagus pulaa. Ambil kamera dan mari sari sepoot yang okeee.

Pagi yang dingin kalah sama sunrise pagi itu, Masya Allah …. keren amat Indonesia gw. Meskipun sudah kesini dengan pemandangan sama, namun gw gak pernah bosen sama ni gunung

IMG_3837

#saveshark

IMG_3873

Pasar Tumpah Prau

IMG_3811_1

IMG_3838

IMG_3846

IMG_3859

Gubuk Derita Gw Mountain Hardwear Lightwedge 3

Gubuk Derita Gw Mountain Hardwear Lightwedge 3

Puas menikmati sunrise, gw dkk balik ketenda buat masak, beberes, peking, dan melanjutkan perjalanan pulang. Kita melanjutkan perjalanan turun jam 10.00 melalui trek Dieng, berbeda waktu naik yang lewat Patak Banteng. Trek Dieng relatif datar namun memutar dan treknya lebih jauh. Selain itu trek dieng menjadi favorit turun karena selain lebih landai juga karena pemandangannya yang wow. Dari trek Dieng kita bisa melihat Telaga Warna dari atas. Perjalanan turun kali ini lebih lama daripada naiknya. Selain sebentar-sebentar neduh juga sayang banget kalo gak poto-poto disini dengan pemandangan yang aduhai itu. Sampe basecamp Prau Dieng kita lanjut makan, ngisi perut yang mulai keroncongan dan campursarian ini. Ow iya, basecamp sekaligus tempat registrasi lewat Dieng ini tempatnya persis di deket Stasiun Dieng, jadi gaes-gaes semua yang menggunakan angkutan umum dan pengen naik ke Prau dari trek Dieng turun saja di Terminal Dieng.

Perjalanan Pulang Lewat Dieng

Perjalanan Pulang Lewat Dieng

Tak Lupa Bawa Sampah

Tak Lupa Bawa Sampah

Ewwwsemm

Ewwwsemm

Feeeeel Free :|

Feeeeel Free 😐

Bawa Turun Lagi Sampah muuuuu!!!

Bawa Turun Lagi Sampah muuuuu!!!

Selesai Isoma, kita balik lagi ke Patak Banteng, tempat kami menitipkan mobil. Dengan menyewa angkot dengan tarif borongan 50.000 kita menuju beskem Patak Banteng, 10 menit kemudian kita sudah sampai di beskem. Selesai ngemil di angkringan depan beskem, sholat, dan mandi kita melanjutkan perjalanan lagi ke Jakarta buat nguli lagi biar bisa tetep enak-enak.

Tips ni gaes yg mau ke Prau :

  • Gunung prau susah sumber air, jadi usahakan bawa air yang cukup dari bawah
  • Malam hari di musim kemarau sangat dingin, bawalah pakaian hangat yang cukup
  • Musim kemarau debunya sangat banyak, usahakan cari campsite rada ke kiri dekat-dekat pohon, karena selain lebih teduh juga debunya sedikit.
  • Yang menggunakan kendaraan pribadi sepeda motor dan mobil bisa dititip dekat basecamp Patak Banteng
  • Malam hari di musim
  • Untuk yang menggunakan kendaraan umum dari Jakarta ada beberapa alternatif sbb :
    1. Menggunakan bus jurusan Jakarta-Wonosobo (tarif 70-130ribu) dilanjutkan bis 3/4 Wonosobo-Dieng (17.000). Bus Jakarta-Wonosobo tersedia di terminal Rawamangun, Pangkalan Jati, dan Damri dari Kemayoran
    2. Menggunakan kereta, turun di Purwokerto, lanjut ke terminal Purwokerto, dan melanjukan ke Wonosobo, kemudian ke Dieng.
  • Pastikan registrasi terlebih dahulu biar aman diatas kalo ditagih tiket masuk kawasan

Sekian gaes, tirimikisi mau menyimik ……..muaaah

1 reply to this post
  1. Gan , ada rencana ke prau maret nanti . kalo pake mobil sendiri parkirnya dimana ? Dan aman ga gan ? Thanks gan.

Leave a Reply