Home Traveler's Note Camping Ceria di Pondok Saladah Papandayan

Dimana sih Gunung Papandayan itu

Gunung Papandayan terletak di Kabupaten Garut, Jawa Barat tepatnya di Kecamatan Cisurupan. Gunung dengan ketinggian 2665 meter di atas permukaan laut itu terletak sekitar 70 km sebelah tenggara Kota Bandung.

Kali ini naik gunungnya ngajak pacar. Berhubung mbak pacar lebih suka nyelem-nyelem dalem aeer dan baru pertama kali naik gunung maka dipilihlah papandayan karena memang gunung ini cocok buat pendaki pemula. Selain treknya juga jelas, medan disana juga tergolong mudah. Tiga hari sebelum keberangkatan kita sudah mempersiapkan logistik yang diperlukan dan mulai packing peralatan yang diperlukan. Pokoknya di dunung ntar gw mau makan enak

Oke Perjalananpun dimulai

9 Agustus 2014

18.30 Pacar gw sudah dateng ke kosan, habis sholat maghrib dan isya, packing ulang sebentar dan kira-kira waktu mendekati pukul 20.00 kita jalan ke pool bis primajasa di cawang dengan menggunakan taxi. Biasanya sih pake bis transjakarta biar murah tapi berhubung bawan rada banyak dan jam bertepatan dengan orang pulang kerja, maka diputuskan untuk naik taxi saja karena juga gak enak sama penumpang bis transjakarta yang lain. Oke, baru jalan lima menit langsung ketemu macet, baiklah ini kan hari Jumat, harinya orang pengen cepet-cepet pulang kantor dan harinya orang-orang pengen keluar untuk berlibur keluar dari kota metropolutan ini, ya seperti gw, jadi nikmati saja. Baru jalan sebentar saja di tengah-tengah kemacetan ini taxi ngacir lagi. Jurus andalan dikeluarkan si sopir, terobos jalur busway, eiits bukan gw yang minta lho, kayaknya ni sopir emang udah gak tahan juga sama macetnya. Argo taxi mentok di angka Rp29.000.

pool primajasa

pool primajasa

20.30 Taxi ane sudah sampai di pool bus primajasa. Lihat sekeliling nyari bis jurusan Jakarta – Garut ternyata belum ada yang tersedia. Yaudah lah duduk-duduk dulu sambil mantengin bis. Di sebelah kiri gw ternyata lumayan banyak juga calon penumpang dengan bawaan tas keril khas pendaki, di belakangnya ketutupan mobil juga ada yang duduk-duduk senderan di kerilnya masing-masing. Oke, gw pastikan ni bis mayoritas isinya para pendaki gunung di daerah Garut (Cikuray, Guntur, Papandayan). Dan benar saja, ketika diumumin telah tersedia bis jurusan Garut segerombolan orang dengan tas gede berlarian menuju bis tersebut, termasuk gw sih. Sembari naruh keril gw, si pacar gw suruh ke atas bis duluan cari tempat duduk takut penuh, kan lumayan juga Jakarta Garut kalo berdiri mah. Selesai nata keril gw dan punya si pacar akhirnya gw nyusul ke atas, Alhamdulillah dapet tempat duduk, banyak juga rombongan tadi yang gak dapet tempat duduk. 21. 20 bis kita jalan meninggalkan pool bis primajasa, mari menikmati perjalanan. Tarif bis primajasa jurusan Garut adalah Rp45.000.

10 Agustus 2014

01.30 Hokkyaaaaa…nyampe juga di terminal Guntur, Garut. Keluar dari bis rencananya mau ke masjid yang ada dekat terminal untuk istirahat dan sholat subuh. Jalan sebentar ke masjid ternyata gerbangnya sudah digembok. Mungkin kemarin-kemarin banyak para pendaki yang tidak tertib sehingga mesjid tersebut ditutup, sebelum ini gw selalu beristirahat disana soalnya. Akhirnya gw dan pacar ngemper depan warung kopi yang ada di seberang jalan samping terminal, ngopi dulu bentaran sambil ngobrol-ngobrol sama pendaki lain buat nyari barengan angkot menuju Cisurupan. Setelah dapet rombongan dan deal tarif sebesar Rp15.000 per orang menuju Cisurupan akhirnya kita berangkat. Angkot kita diisi 13 orang meeen, suweeex. Untung keril ditaroh di atas angkot, tapi tetep sih ini kaki sama pantat juga kudu dipaksain muat. Kurang lebih setengah jam lebih dikit angkot sampai di dekat masjid Cisurupan yang berarti kita harus turun untuk nanti melanjutkan perjalanan menuju parkiran gunung papandayan dengan menggunakan mobil bak terbuka, jalan kesana ancuur buos. Gw sama pacar akhirnya memilih gelar matras di emperan toko buat nunggu subuh dan belanja di pasar Cisurupan. Selesai sholat subuh gw belanja sendiri di pasar dekat mesjid, sementara pacar nunggu keril. Setelah belanja logistik yg kurang dan ketemu rombongan lain yg sudah siap melanjutkan perjalanan ke parkiran papandayan, dengan patungan sebesar Rp20.000 untuk menyewa mobil bak akhirnya kita berangkat, kemooooon.

07.00 Sampe di parkiran gunung papandayan. Hal pertama yg perlu dilakukan adalah registrasi untuk mendaki di papandayan. Biaya untuk registrasi adalah Rp 5.000, sudah termasuk asuransi. Setelah selesai registrasi, gw dan pacar langsung menuju warungnya teh Pipit. Warung ini menjadi andalan buat gw buat istirahat dan makan. Selain itu karena sudah kenal banget ya tempat ini jadinya nyaman banget buat gw. Suasana pagi itu di parkiran sudah ramai banget. Udah bayangin aja di atas ramainya bakal kaya apaan yak.

suasana di parkiran papandayan

suasana di parkiran papandayan

Ngeteh-ngeteh dulu sambil makan gorengan di warung teh pipit. Terakhir kesini tiga bulan yang lalu enggak seramai ini eh sekarang ramainya pakai banget. Menurut cerita juga di atas udah ada toilet dan penjual makanan, haha aseem bener. Mungkin ini efek TNGP ditutup jadi para pendaki mengalihkan tujuanya ke sini. Lihat mobil bak yang dateng dengan membawa para pendaki sudah semakin banyak maka gw putuskan untuk segera mulai trekking biar dapet lapak yang bagus. Setelah siap-siap sebentar, akhirnya pukul 08.30 gw dan pacar gw mulai trekking. Jalan pelan tapi konstan sambil ngelatih endurance pacar gw seberapa. Ternyata doi cocok sama ritme yg gw kasih tanpa ngeluh, bagus car. Jalan sekitar 45 menit akhirnya berhenti buat istirahat pertama. Sembari minum, gw masih bingung mau  gw lewatin jalur umum ke kanan apa jalur hutan mati ke kiri. Akhirnya gw milih lewat hutan mati saja lah biar cepet.

hutan mati

hutan mati 2

Sampai hutan mati photo-photo dulu sambil istirahat, cuaca berkabut dan sejuk. Ada kali 20 menitan kita istirahat di sini sambil ngemil cemilan yang tadi dibawa. Setelah cukup istirahat kita melanjutkan perjalanan menuju pondok saladah. Sepanjang jalur hutan mati menuju pondok saladah cukup sepi karena memang kebanyakan pendaki melewati jalur umum melewati sungai. Cuma butuh sekitar 20 menit jalan menurun saja kita sampai pondok saladah.

Wow pondok salada rame bener

Wih ada warung

Ada toilett juga…….apa-apaan ini

Kaget ada itu semua, terakhir kesini belum ada begituan. Yaudahlah ya mau gimana lagi, mending gw cari lapak buat tenda daripada harus sedih meratapi keberadaan warung itu.

Oke dapet lapak yag pas, lanjut pasang tenda dan cari air buat masak. Menu pertama adalah martabak mie. Bukan martabak juga sih tapi macem omelete gitu yang simpel-simpel aja dulu. Kelar masak dan makan dilanjut tidur siang, perut kenyang mata redup, pass

IMG_6476
IMG_6467

IMG-20140812-WA0004

yang laki yang masak

Busa44nCIAEPRuQ.jpg large

omelete ala gw

Tidur siang cukup lama juga, bangun-bangun sudah jam 2 saja. Cuaca sudah tidak berkabut tebal lagi. Kegiatan habis tidur lanjut dzuhur dan masak lagi haha. Pokoknya kemping kali ini isinya cuma ngunyah sama tidur. Horeee gendut!!

Bingung mau masak apaan, akhirnya gw milih masak bakso. Pas banget nih udaranya buat makan yang anget-anget. Lagian udara yang dingin bikin perut cepet keroncongan. Intinya kita berdua demen banget makan, bahahak,

bakso made by chef damar

bakso made by chef damar

Seger cak, apalagi makan bareng pacar. Ya nggak?. Kelar makan, ngeteh, lanjut ngbrol-ngobrol ngalor ngidul sambil rebah-rebahan daaaaaan ketiduran haha. Bangun lagi udah jam 5. Waktunya mempersiapkan bahan makanan buat makan malam. Menu buat makan malam kami adalah sayur asem featuring ayam goreng. Berhubung kompor cuma satu aja, gw mulai masak nasi, lanjut masak sayur, dan terakhir goreng ayam. Mariiiiiii makan cak!

BusavRYCIAAImvg.jpg large

Kelar makan dengan khidmad dan nikmad lanjut sholat maghrib dijamak isya (musyafir kan ya?iya).

Brrrrrrrr, malam itu cukup dingin, termometer yang gw bawa stabil di angka 11. Gw putuskan buat jalan-jalan saja sambil kenalan sama pendaki-pendaki lain, tak lupa juga jeprat jepret sekenanya saja. Sementara itu mbak pacar ngedekem di dalem tenda karena gak kuat sama dinginnya pondok salada malem itu.

hotel bintang lima

hotel bintang lima

IMG_6443

ngapah nenk dingin nenk?

IMG_6430

Puas jeprat jepret sebentar lanjut masuk tenda lagi. Dingiinnya lumayan buat diangetin dalem sleeping bag. Aktifitas malem itu selanjutnya yaa tiduur. Tumben ni gw tidur cepet di gunung. Jam 9 malem udah masuk sleeping bag dengan posisi PeWe. Biasanya gw sama temen-temen minimal tidur diatas jam 12 malem.

10 Agustus 2014

Jam 2 pagi mbak pacar kebangun sambil bersin-bersin. Wah alerginya kumat ini, alergi dingin. Gw juga kebangun sih gara2 sleeping bag yg gw buka tadi cuma buat selimut udah gak nutupin badan gw, gak tau menceng kemana. Si pacar berenti bersin-bersin sambil rapiin sleeping bag akhirnya kita tidur lagi sambil stel alarm buat lihat sunrise. Berharap pas bangun gak kesiangan dan cuaca cerah ceria.

Bunyi alarm tepat pukul 5.00 gw bangun. Masak air sebentar buat ngeteh-ngeteh biar badan anget. Gw intip dari pintu tenda ternyata harapan gw biar cuaca cerah pupus sudah. Kabut pagi itu bener-bener tebel sampai bikin enda-tenda disekeliling susah untuk dilihat. Semoga aja kabutnya cepet pergi biar bisa nikmatin sunrise.

Gw akhirnya keluar tenda ngajak si pacar buat lihat tenda dari utara salada (arah goberhut). Jalan cuma 8menit sudah sampai tempat yg gw maksud td. Tempat favorit gw lihat sunrise kalo lagi di papandayan selain dari hutan mati. Jam di tangan menunjukan pukul 6 dan kabut tidak menunjukan tanda-tanda mau hilang. Yah apesss bener deh ini mah . Semua pandangan ke depan cuma berwarna putih kabut. Haaaaasyeeem!

IMG_6451

Sampe jam setengah 7 nungguin yang ditunggu gak ilang-ilang akhirnya kita balik ke tenda buat masak sarapan. Kecewaa sodarah-sodarah

Masak sarapan. Menu pagi ini yg simpel-simpel. Nasi goreng dan telur dadar jadi pilihan. Sayangnya kalo bikin nasi goreng pake bumbu instan rasanya kurang pas dilidah. Daaaan bener aja rasanya gak sesuai dilidah. Hih!!! Chef damar merasa gagal. Tapi tetep aja sih habiss, haha. Dasar perut!

Selesai sarapan berat kayaknya perlu disegarkan sama makanan pencuci mulut. Olraittt puding coklat jadi pilihan buat diganyem sama mulut. Puding sudah gw buat sebelum masak nasi goreng tadi. Tanpa perlu ditaruh di kulkas pudingnya juga cepet jadi karena udara dingin.

puding coklat feat fla vanilla

puding coklat feat fla vanilla

Segeeeer booook, adem di perut, bahagia di lidah, nyaman di tenggorokan

Menurut iten harusnya habis sarapan kita langsung peking bawaan buat turun, tapi karena kekenyangan yg rada berlebihan dan cuaca yang mendukung akhirnya ya lebih milih rebahan sambil tarik selimut lagi.

Sementara tenda sebelah sudah mulai gaduh lagi seperti semalam, wih ni orang-orang baru juga bangun udah berisik banget. Ternyata gw cuma rebahan sebentar saja, selanjutnya gw milih foto-foto di sekitar tenda.

IMG_6471 IMG_6473 IMG_6478 IMG_6480 IMG_6494

Poto-poto sebentar dan kenalan sama sama pendaki-pendaki lain gw balik lagi ke tenda dan tiduran lagi haha. Nikmat bener.

Jam nunjukin jam 1o akhirnya gw putusin buat bener-bener peking barang bawaan untuk selanjutnya segera turun biar sampe jakarta tidak terlalu malem.

10.30 Kita pamitan sama tenda sebelah untuk turun duluan. Kita turun lewat jalur normal, bukan lewat hutan mati kaya pas kita berangkat tadi. Malesnya lewat jalan ini biar turun juga berasa jauh haha. Berasa jauh karena jarang banget lewat jalur resmi ini sih.

IMG_6514 IMG_6527

Butuh waktu 2 jam buat kita turun ke bawah lagi sampai parkiran. Kalo dihitung-hitung lama perjalanan pas berangkat sama pulang kok sama lamanya. Sampai parkiran kita langsung menuju warung teh Pipit lagi. Sampai sana langsung bebersih, mandi (airnya kayak es) sholat, dan makan. Kebetulan di warung teh Pipit ada kenalan calo mobil bak terbuka yg sudah saling kenal juga. Titip pesenlah sama mamang-mamang calo itu kalo ada rombongan yg masih kurang orang buat turun suruh hubungin kita berdua. Nunggu kabar mobil bak yg sudah siap turun sambil tiduran. 30 menit kemudian sekitar jam 14.30 kita dikabari kalo mobil sudah siap. Oke let’s go home. Rapi-rapi bentar barang bawaan dan pamitan sama teh Pipit sama suaminya kami kemudian menuju mobil yg bakal nganter kita sampe Cisurupan

Duduk di kursi depan menggunakan mobil bak di jalur parkiran papandayan sampe Cisurupan adalah kenikmatan yg hakiki. haha. Duduk di belakang beralas besi dengan kombinasi jalan aspal yg udah mulai gak keliatan aspalnya dipadukan dengan cerukan-cerukan sebesar bekas kubangan kerbau menambah nikmat pantat penunggangnya. Duduk di depan sambil ngobrol-ngobrol sama pak supir dapet kabar…..ahaaa kabar gembira untuk kita semuaaaaa, jalanan dari Cisurupan menuju Papandayan bakal diaspal lagi. Pengaspalan bakal dimulai bulan September, horaaaaayyyyy separatoosss!!!

Hampir sejam berlalu tibalah kami di depan masjid Cisurupan yg berarti kita harus turun dan berganti kendaraan dari mobil bak menjadi angkot. Tidak menunggu lama, rombongan di mobil bak tadi mengajak kami buat naik angkot bareng. Dengan personel 10 orang, kita masuk angkot satu persatu. Lagi-lagi kita ditawari buat duduk di depan. Ya Allah terimakasih atas nikmatMu lagi-lagi dapet tempat duduk di depan. Alhamdulillah

Kurang lebih 40 menit perjalanan dari Cisurupan kita tiba di terminal Guntur. Tiba di terminal langsung mampir di swalayan di depan terminal buat nyari cemilan buat temen di dalem bis dilanjutkan nyari bis primajasa jurusan Cililitan. Kita langsung dapet bis dan dapet tempat duduk. Mari kita pulaaang ke Jakarta, halo Jakarta kalian pasti merindukan kami ya.

Baru Jalan setengah jam sampai tarogong bis sudah tersendat lajunya. Omegod ternyata macetnya nampol. Baru kali ini pulang dari Garut habis naik gunung nemu macet sampe parah begini. Dalem ati moga-moga cuma gara-gara persimpangan atau lampu merah. Ternyata salaaah, bis baru keluar Garut- Nagrek tiga setengah jam setelahnya, eeeetdaaaah!. Bis sampe di Rancaekek jalanan sudah mulai berjalan kencang dan penumpang ada sebagian yg turun disini sehingga bis jadi lumayan longgar. Tiba di Cileunyi bis berhenti buat nampung penumpang lagi. Lumayan banyak penumpang dr sini yg naik bis kami menuju Jakarta, bis kembali sesak.

Jalanan Cileunyi-Cipularang-Cikampek juga tidak begitu lancar. Panaaaas pantat awak dek. Kita tiba di pool bis primajasa 4 jam setelahnya. Berarti ini perjalanan paling lama gw dari Garut menuju Jakarta sehabis naik gunung. Turun dai bis, jam tangan mengarah di angka 10.15 dan kita pun langsung saja cari taxi buat selanjutnya ke kosan gw. Cuma butuh waktu 15 menit dari pool sampe kosan karena jalanan emang sudah lancar banget. Sampe kosan, pacar gw langsung ambil barang-barangnya yg ditinggal di kosan dan langsung pulang ke Bekasi. Sementara gw lanjut rebahan, nyamaaaaaan bener ni kasur, muaaach.

Oke segitu dulu gaes cerita gw dari papandayan, moga bisa jadi referensi buat yg mau kesana.

Need to be understood : Ada ladang edelweiss bagus disana tepatnya di tegal alun. Diperlukan perjalanan kira-kira 2 jam dari pondok salada. Dilarang mendirikan tenda disana karena merupaka kawasan konservasi. Jangan lupa pula pungut sampah anda kembali. Salam Lestari.

Rincian Biaya/Orang (Transportasi tinggal dikali 2 ya)

  • Bis Primajasa Jakarta – Garut : Rp 45.000
  • Angkot Terminal Guntur – Cisurupan : Rp 15.000
  • Sewa mobil bak Cisurupan – Parkiran : Rp 20.000
  • Registrasi : Rp   5.000
  • Konsumsi buat logistik : Rp 50.000

Termimakasih Kepada 

  • Allah SWT
  • Mbak pacar
  • Teh Pipit
  • dll

 

Leave a Reply