Home Traveler's Note Ni Hao Cina ( 1 ) : Hao Se Sie Cien Ping

Ya, itulah kata pertama yang diajarkan salah satu teman peserta trip waktu ke Cina. Tentu saja spelling nya ngawur, tapi kurang lebih begitu bunyinya. Haose Si Cien Ping itu kalau diterjemakan ke dalam bahasa Indonesia artinya ” ENAK GILA”. Usut punya usut ternyata itu cuma slang nya orang Cina Indonesia aja! Haose artinya Enak, sedangkan Sie Cien Ping artinya “Gila”, yang mana sangat kasar di Cina. Uh, untung ada salah satu teman yang ngasih tau kalau enggak, udah habis deh digebukin sama orang Cina!

Kalau memang mau ke Cina saya sih menganjurkan pakai guide. Iya, kendala bahasa lah yang bikin saya pusing selama 5 hari di sana. Orang Cina memang pantang menyerah. Saya sudah ngomong pakai bahasa Inggris ” I don’t speak Chinese “ sudah pakai bahasa Indonesia ” Saya gak ngerti “, sampai bahasa tubuh, geleng kepala , dadah dadah, pasang muka bingung , sampai salto salto ( yang ini bo’ong ding ) tetep aja mereka ngajak ngobrol * jambak jambak rambut*.

Yang paling lucu, kejadian waktu saya mau belanja oleh oleh ( Sebagai orang Indonesia sejati kita harus beli Oleh Oleh ). Saya mencari gantungan kunci simbol keberuntungan. Sayangnya, pegawai toko yang saya datangi tidak ada yang bisa berbahasa Inggris. Saya bilang ” Luck, Symbol of Luck”, Bahkan Ibu Ciane membantu saya dengan bilang “Luck” dalam bahasa Cina. Guess what ? Si pelayan jawabnya

” No, No discount”

*nangis darah* ( GAK ADA YANG MINTA DISKON WOY!!!!).

Sampai saya harus tunjuk tunjuk ke komputer dengan harapan mereka connect internet dan punya google translate! Itupun tidak berhasil! Akhirnya saya menyerah dan pulang ke hotel. Sesampainya di hotel saya langsung translating beberapa kata dan langsung saya screen captured. Keesokan malamnya saya kembali ke toko tersebut dan menunjukan screen capture saya. Yep! dalam 10 detik saya langsung menemukan apa yang saya cari! Saya langsung merasa bangga dan jumawa, sampai ….

” I want 10 pieces of it” Kata saya kepada si pelayan

Pelayan nya menjawab ” No, its 5 dollar not 10″

*nangis sesenggukan di pojokan*

Ngapain sih Dev ke Cina ? ( Eh,  sekarang namanya Tiongkok ya ? )

Kebetulan saya ini bonus tahunanya berupa photography trip ke Luar Negeri. Nah kali ini saya dapet jatah ke Cina, tepatnya sih ke Guilin. Guilin itu terletak di propinsi Guanxi. Guilin ini terkenal dengan pemandangan alamnya yang berupa bukit bukit yang cantik. Tips lain kalau ke Cina siapin sebanyak banyak nya tisu basah dan hindari menggunakan public toilet kalau gak kepaksa. Mereka memang bisa bangun apa aja kecuali toilet bersih! Di sana juga toilet itu gak pakai air buat “bersih bersih”, makanya tisue basah itu WAJIB ‘AIN HUKUMNYA!! Saya sendiri menghindari menggunakan public toilet, karena bau nya dari jarak 500 meter aja sudah cukup semerbak ( hahahaha ).

Hari terakhir saya sudah keabisan tisu basah, dan terjadilah percakapan ini ( antara saya dengan guide kami – namanya Jonny ) :

Saya : Jon, nanti bisa mampir supermarket gak ? tissue saya abis. Saya mau beli tissue basah

Jonny : Apa ? Gak ada supermarket. Mana ada supermarket di sini.

Saya : HAH ?? NEGARA MACAM APA GAK PUNYA SUPERMARKET ??!!!!!

Saya rasa dia cuma capek menghadapi kami dan terlalu malas mengantar ke supermaket.

( Atau mungkin memang gak ada supermarket ya di Cina ? )

Guide kami Jonny ( kiri ) bersama fotografer senior (plus mentor kami) pak Aris Sanjaya ( kanan)

Guide kami Jonny ( kiri ) bersama fotografer senior (plus mentor kami) pak Aris Sanjaya ( kanan)

Bus nyaman yang membawa kami keliling Guilin bersama sang supir yang terlalu keren buat jadi supir ( sekilas ngliat pertama mirip JET Li, sayang gak photogenic )

Bus nyaman yang membawa kami keliling Guilin bersama sang supir yang terlalu keren buat jadi supir ( sekilas ngliat pertama mirip JET Li, sayang gak photogenic )

Err, by the way saya sempat beberapa kali salah ngetok pintu bus! iya di sana kan setir nya di sebelah kiri, dan saya lupa itu . Di sepanjang jalan saya gak terbiasa dengan jalan yang menurut saya melawan arah ( hahaha ). Oh, dan kalau jalan di sana berhati hatilah, karena mereka banyak menggunakan motor listrik. Jadi motor itu gak ada suaranya, kaya hantu! tiba tiba sudah dibelakang kita! ( saya hampir ketabrak bebrapa kali ). Sepertinya, selain males membersihkan toilet, mereka juga males nyuci motor! Atau mungkin semakin berdebu motor semakin membawa hoki kali ya ? GOD KNOWS!

Hampir semua motor di Cina begini buluknya - bahkan lebih

Hampir semua motor di Cina begini buluknya – bahkan lebih

Kalau makananya gimana Dev ?

Oh itu juga yang bikin saya mules selama seminggu sebelum pergi ke Cina. Karena ada yang bilang, hampir semua makananya pasti pake babi. ITU GAK BENER! Selama di sana saya makan ayam dan daging sapi, mie dan makanan wajib TELOR DADAR!! Sempet ngobrol sama guide katanya di cina itu 50% dari menu memang pakai daging babi. Nah, bagi kita yang gak makan daging babi berarti cuma bisa menikmati 50% dari menu yang ditawarkan oleh restoran restoran di sana. Saya pribadi sih udah gak begitu mikir halal haram, udah pasti mereka nyembelih ayamnya gak pakai bismilah. Pernah kita makan di salah satu hostel di Jinkeng, makananya lama banget keluarnya. Sampai salah satu teman bilang ” Uh ayamnya aja baru ditangkep, saya tadi ngliat di belakang”. Jadi pas itu makanan di sajikan saya merasa berdosa dengan si ayam yang beberapa jam yang lalu masih menikmati udara kebebasan! Tuhan, maafkan hambamu ini!

Hostel di desa Jingkeng tempat kami menunggu makan siang ( karena ayamnya harus ditangkep dulu)

Hostel di desa Jinkeng tempat kami menunggu makan siang ( karena ayamnya harus ditangkep dulu)

Menu sarapan pagi ala Cina

Menu sarapan pagi ala Cina

Buah Labu Cina, Biasa dalemnya di kerok lalu dipake buat tempat arak ( Kalau di film Sun Go Kong ini bisa berubah jadi manusia )

Buah Labu Cina, Biasa dalemnya di kerok lalu dipake buat tempat arak ( Kalau di film Sun Go Kong ini bisa berubah jadi manusia )

Untuk masalah tempat tinggal, hotel di Cina lumayan. Walaupun di desa, hotel mereka cukup ciamik. Hotel dan rumah rumah mereka terbuat dari kayu kayu gitu, cakep banget. Tapi pas masuk ke dalam kamar modern banget. Fasilitas di hotel ini lengkap. Ada TV ( percuma juga sih, semua channel nya bahasa Cina karena TV luar gak bisa masuk Cina – pemerintah Cina memang insecure abis !), AC ( yang semua instruksi nya dalam tulisan Cina, jadi mulai sekarang apalin deh tuh posisi tombol – tombol remote AC di rumah !), Kamar mandi juga komplit ada handuk hot shower toilet duduk, dan semuanya BERSIH! Huraaayyy!!! .. sebagai perbandingan hotel di desa Jingkeng lebih sederhana, karena gak ada AC, sama toilet nya pun ala kadar nya ( masih dengan WC duduk dan ada hot shower nya tapi keadaanya kurang bersih). Kalau di Jingkeng harus bawa perlengkapan mandi sendiri karena mereka tidak menyediakan handuk dan sikat gigi/sabun.

Hotel Tempat kita menginap di desa Longji

Hotel Tempat kita menginap di desa Longji

Walaupun lebih sederhana, tapi orang orang di hotel di Jinkeng bisa bahasa Inggris , mungkin karena lebih banyak turis asing. Mata saya pun berbinar binar waktu mendengar orang berbahasa Inggris!!!!

– Bahagia itu sederhana-

Bersambung …….

2 replies to this post
  1. Salah satu negara yang gw masih ragu kunjungi karena faktor bahasa nya haha,,

    Btw bisa kasi bocoran dikit berapa duit total buat tour nya buat 5hari perjalanan? 🙂

    • Hai Frenky,
      Karena kebetulan saya ikut grup fotografi trip , jadi biaya memang lebih mahal daripada backpacking sendiri ke sana
      biayanya sekitar USD 710 di luar tiket ..
      Sudah semua termasuk hotel makan di bandara dll
      Tiket kemaren dapet promo air asia sekitar 4,8 Jakarta – KL- Gulin PP
      Saya ikut d’light photography trip
      http://wisatafotografi.net

      Kalau ke Sana memang lebih enak ada guide kalau gak bisa bahasanya , karena terjemahan pun banyak gak ada 🙂
      Sempet sedih karena gak bisa ngobrol sama orang orang lokal.

Leave a Reply